Pelarian

Aing lagi butuh pelarian nih anjing. Website personal aing lagi ancur. Nyobain MVC. Jalan di localhost. Kacau di hosting. Aing belum nemu gimana ngebenerinnya. Karena aing ga mau mutusin rantai menulis aing, mangkanya aing nulis disini. Di rumah kontrakan ini. Biarlah rumah aing yang bobrok itu dibiarin gitu aja dulu.

Santaykeun mang.

Aing lagi baca Flip Da Skrip karangan Herry Sutresna yang isinya sungguh arogan itu. Mantap emang eta buku euy anjis. Gak heran lah itu lagu-lagunya Homicide bagus-bagus. Terus yang album Demi Masa bersama Doyz juga bagus pisan anjis. Referensinya banyak pisaaaaaan. Gak sabar aing pengen nulis ulasannya di blog ini. Udah lama juga aing kagak nulis ulasan.

Nanti lah ya. Dagoan we anying. Aing bakal nyieun ulasan deui. Nya nu pang deukeutna mah ulasan Flip Da Skrip. Geus disiapkeun poin-poina anyiiiing.

Dagoan weh nya dagoan anyiiiing.

(Aing sebenernya takut ngejinx gini anjir kalau bilang-bilang rencana ke publik teh euy. Bodo ah, yang penting mah aing nulis hari ini)

Iklan

9 tahun ngewordpress

Fuck lah!

Lo pernah nongton Spongebob yang episode dimana Patrick dapet piala karena ga ngelakuin apapun? Sekarang gue ngikutin jejak Patrick..

9year

Bangke lah. Gue ga ngapa-ngapain di blog ini, terus tiba-tiba dapet achievement. Ini kayak anak goblok di kelas yang gak pinter dan gak nakal, cenderung diem-diem aje di kelas. Invisible. Temennya dikit. Tapi naik kelas mulu dan lulus. Bangke bener dah! (eh.. ehh.. gue banget lagi anjeeeeeng)

Emang sih ya, kalau udah punya rumah baru mah, rumah yang kontrakan ini jadi jarang ditempatin. WordPress gue yang ini mah lebih mirip ke wisma sih. Gratisan dan yaaaaa.. gitu-gitu doang. Kagak ada emosional-emosionalnya sama sekali anjeeeeng.

Gue lebih seneng nulis di anugrah.club/blog yang gue bangun sendiri, gue ngoding sendiri dan gue bangga sama website gue itu. Ya namanya juga rumah sendiri, jadi gue lebih bebas mau nulis apaan. Terserah gue. Iya sih di wordpress ini juga gue bisa nulis apapun semau gue, tapi ya itu tadi, masalah kenyamanan. Selera aja sih itu mah.

Sebagaimana gue lebih nyaman ngoceh di podcast daripada nulis yang menurut gue butuh “kehati-hatian” yang lebih. Kan kalau ngomong mah tinggal ngomong ye, kagak perlu mengkonversi ocehan menjadi tulisan. Cetek!

Eh, ngomong-ngomong, sekarang podcast jadi rame banget ya. Banyak banget sekarang podcast endonesa yang seru-seru. Seneng gue. Karena dengerin podcast itu bisa sambil kerja. Gak kayak baca blog atau nongton yutub yang harus terpaku sama si itu tulisannya atau videonya. Dengerin podcast mah bisa sambil lalu aja gitu.

Ah udah ah. Segitu aje buat postingan kali ini mah. Demi merayakan 9 tahun gue di wordpress yang sebenernya gue kagak ngapa-ngapain di wordpress ini. Bangke lah, bangke. Jembuuuuuuut!

Bapak Tua dan Almarhum

Bapak tua itu sering kulihat –
berjemur di lapang bulu tangkis terbuka, –
di satu kampung kota.

Matanya sayu,
keriputnya kusut,
rambutnya semrawut,
latarnya sedu.
Segala di sekitarnya seperti abu-abu.

Aku jadi teringat almarhum –
kakek yang pensiunan serdadu.
Dia suka berjemur tapi tidak sayu.
Beri dia bambu, maka akan jadi sesuatu.
Atau kayu, maka bosan akan pergi malu-malu.
Dia suka memelintir tanaman menjadi bonsai,
yang aduhai.
Jemarinya lincah memperbaiki mainan anak tetangga.
Mobil-mobilan.
Pancing-pancingan.
Pistol-pistolan.
Pesawat-pesawatan.
Apa saja.
Jadi hidup lagi. Melaju lagi. Berotasi lagi. Berdesing lagi. Menyala lagi.
Kalau tidak mau jadi loreng, jangan minta dia mengecat.
Hijau tua, hijau muda, hijau daun, hijau lumut, hijau tai kuda.

Aku ingin tua ceria seperti almarhum,
semoga tidak jadi si bapak tua.