February 2020 Reading Recap

Gue tiba-tiba kepikiran bikin rekap membaca tiap bulan bada dzuhur tadi. Kayaknya boleh juga nih untuk ngisi konten di blog angin-anginan ini. Gue mulai dari bulan ini. Semoga bisa terus lanjut untuk bulan-bulan berikutnya.

Formatnya seperti apa? Terserah gue. Gimana enaknya gue aja.

Ini buat siapa? Buat gue sendiri. Mengingat gue mau ngerutinin nulis (lagi).

Gue aktif nulis ga hanya di sini doang. Gue curhat di https://anugrah.club dan nulis teknis programming di https://dekadensiotak.id. Di sini gue nulis tentang buku dan kesukaan gue dengan membaca.

Gue sebenernya pengen ngeblog di wordpress ini teh kayak 10 tahun yg lalu. Ketika temen-temen gue pada aktif ngeblog. Sekarang gue tinggal sendirian di circle blog-blogan gue. And I don’t give a fuck.

So here I go..

The insight

Di Februari 2020, gue hanya baca satu buku: Thinking Fast and Slow oleh Daniel Kahneman. Itu juga lanjutan dari bulan Januari. Dan itu pun gue belum tamat bacanya, bahkan gue ragu apakah buku ini bakal tamat atau enggak.

Jujur, bulan Februarì itu adalah bulan dimana gue harus rela meniadakan dana untuk beli buku baru. Jadinya, gue hanya dapet sisaan buku dari Januari. Jadi, gue gak punya opsi.

Sebenernya ada deng opsi mah. Buku di kamar gue masih banyak yang belum dibaca. Tapi gue gak berselera.

Mungkin itu buruknya gue. Gue selalu berselera dengan buku yang baru gue beli. Jadi kayak konsumtif gak sih? Ah fuck it. Yang penting gue doyan baca.

The book

Thinking Fast and Slow harus gue akui adalah bukan buku yang ringan. Malah terlalu berat buat gue. Gue gak punya basic psikologi dan emang sih gue tolol aja sebenernya mah.

Gue tertarik baca (dan beli) buku ini karena dulu dosen gue pernah ngerekomendasiin. Temen gue juga bilang buku ini bagus. Mereka bilang gitu di tahun 2011an kali ya? Dan gue saat itu masih gak punya duit buat beli buku. Buat rokok mah ada.

Bulan Januari, gue nemu buku ini waktu maen ke toko buku. Yaudah gue beli. Gue sadar dengan melihat ketebalan bukunya aja gue gak bakalan bener-bener enjoy bacanya. Tapi tetep gue beli, karena keren adalah keren.

Yang gue gak sadar adalah, baik itu dosen atau temen gue, dua-duanya pinter. Sedangkan gue goblok. Tapi balik lagi, keren adalah keren.

Akhirnya gue beli tiga buku: Suka-suka Teppy oleh Teppy, Tentang Menulis oleh Bernard Batubara dan Thinking Fast and Slow.

Gue nikmatin banget dua buku pertama. Nah, buku ketiga ini nih, yang di Februari aja jelum tamat yang sebenernya mulai bikin gue enek.

Ini juga mungkin kekurangan gue: memaksakan sesuatu yang sebenernya gue ga suka (baca: ga mampu). Mungkin karena gue udah ngeluarin duit buat belinya makanya gue merasa sayang kalau gak dibaca. Atau mungkin karena itu lah dia: keren adalah keren.

Tapi bukan berarti gue gak nikmatin sama sekali. Tetep gue dapet wawasan baru tentang cara manusia berfikir. Apakah bikin gue menjadi lebih baik dalam berfikir? Itu gue gak tau dan bodo amat.

Gue masih baca buku itu walaupun cuman nambah sehalaman doang. Dan gue masih punya niat buat namatin buku itu. Supaya rekap bacaan gue di akhir tahun nanti terpenuhi dan … keren.

What I am going to do in March

Gue bakalan beli buku baru. Belum tau buku apaan. Minimal dua buku lah. Dan gue tamatin dua buku itu di bulan Maret.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog di WordPress.com

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: