[Book Review] Goodbye, Things: Hidup Minimalis ala Orang Jepang

WhatsApp Image 2019-11-14 at 07.30.16 (2)

Goodbye, Things: Hidup Minimalis ala Orang Jepang
Cetakan Keenam, Juni 2019
Judul Asli: ぼくたちに、もうモノは必要ない。 断捨離からミニマリストへ
Penulis: Fumio Sasaki
Penerjemah: Annisa Cinantya Putri
Penerbit: PT. Gramedia Pustaka Utama
Halaman: 280 halaman
Bahasa: Bahasa Indonesia
Rating: 8/10


“The things you own end up owning you. It’s only after you lose everything that you’re free to do anything.” – Tyler Durden dalam Fight Club

Anjir, setelah baca Marie Kondo, gue jadi tertarik sama konsep minimalisme. Sebelumnya juga gue pernah liat videonya Raditya Dika yang ini.

Gaya hidup minimalis itu keren, man. Intinya, kita hanya nyimpen barang yang kita butuh doang. Kalau kata Marie Kondo mah “barang yang menggetarkan hati”. Nah, kalau kata si Soseki mah, “barang-barang yang fungsional”. Dengan menyimpan barang-barang yang kita butuhkan doang, harapannya adalah keluar dari penjara barang seperti yang dilakukan oleh Tyler Durden dalam film Fight Club.

Ok, udah ah bacotnya. Pusing gua. Baru pulang kerja anjis. Tapi pengen nulis. Ya udah, mari kita bahas bukunya.

Menurut si penulis, gaya hidup minimalis itu mulai populer di Jepang sekitar tahun 2010 ketika si Marie Kondo ngeluarin buku. Kayaknya di negeri kita mah baru sekarang-sekarang ya? Atau gue doang yang telat? Ah bodo ah. Pokoknya si penulis teh sedikit-banyak terpengaruh sama si Kondo dalam menjalani hidup minimalis.

Gue pernah baca bukunya Kondo, gak begitu ngefek sih. Bertele-tele anjis. Ribet. Nah, buku ini mah asik. Rasa personalnya dapet banget. Kebetulan, gue itu suka apa-apa yang berbau personal. Jadi si penulis teh bener-bener nyeritain hidupnya ketika dia menjadi “penimbun” dan ketika dia menjadi minimalis.

Dia jelasin tuh manfaat dari minimalis teh apa. Apa coba? Salah satunya teh, kita jadi fokus pada hal-hal yang penting karena gak ada barang yang ganggu pikiran kita.

Seperti yang Tyler Durden bilang, bahwa barang-barang yang kita miliki lama-lama bakal balik jadi memiliki kita. Dengan kata lain, kita bakal diperbudak barang.

Diperbudak bagaimana sih?

Gini.. misal lu punya sepatu banyak banget. Padahal yang lu butuh itu sebenernya cuman sepasang. Yang lainnya cuman buat gaya doang, alias biar dinilai keren aja sama orang, atau lu mau nyombong doang. Kalau gue sih, gak masalah. Terserah lu. Cuman, nantinya si barang itu teh lambat laun bakal jadi tuan, lu jadi budak. Kenapa? karena nantinya sepatu-sepatu itu teh butuh perawatan, butuh tempat, butuh dipilih, dll. yang bakal nyita waktu lo. Padahal waktu yang lo punya buat ngurus sepatu bisa dipake buat hal-hal lain yang lebih penting. Belajar ngoding misalnya.

Dengan gaya hidup minimalis, lu sudah mengeliminasi hal-hal “gak penting” tadi untuk langsung ngelakuin hal-hal yang bener-bener penting.

Contoh lain: aplikasi di handphone lu.

Sebenernya lu gak perlu-perlu amat kan ngecek notifikasi dari sosmed. Tapi karena lu install aplikasinya, lu jadi greget pengen liat ada notifikasi apa. Tapi kalau lu gak nginstall aplikasi itu, lu gak akan ngalamin hal yang begitu. Gitu… man.

Tapi da susah ya ngelepas barang teh. Itu karena, menurut si penulis, barang teh nunjukin siapa diri kita. Your value. Mungkin lu pengen dibilang keren makanya beli sneaker mahal, atau mungkin lu pengen dinilai cuek bodo amat sama dunia makanya lu pake kets rombeng. Nah, dengan ngelepas barang itu teh ya, kita teh jadi merekonstruksi nilai diri, jadi lebih liat ke dalem gitu. Apa sih yang esensial? Gitu…

Di buku ini juga ngebahas tentang buku-buku yang dikoleksi.

Gue punya buku lumayan banyak. Padahal gak dibaca semua. Padahal gak semua gue suka. Padahal gak semua gue paham. Tapi kenapa ya gue masih nyimpen buku itu? Karena sayang udah dibeli, karena bukunya terlihat keren kalau ada temen yang dateng, karena gue bisa bilang “tuh di rumah ada tuh buku Nietzsche”. Padahal, apa gue butuh semua buku itu? Apa iya dengan nyimpen bukunya Nietzsche kualitas hidup gue bakal membaik? Apa iya dengan punya banyak buku gue bakal bisa kayak Bill Gates? Nah, itu yang ditawarin sama si penulis teh. Penting gak itu semua teh?

Terus, apa gue udah membuang koleksi buku gue? Tidak dong! Sayang anjing. Ada sih, beberapa doang yang emang menurut gue itu gak keren dan gak akan pernah gue baca.

Pokoknya ya buku ini teh lumayan mantap sih, seenggaknya mantap telah mempengaruhi pikiran gue. Karena, iya sih, ambisi membeli barang itu ngeri man. Gue suka aneh aja liat orang ngutang demi barang, terus hidupnya jadi ripuh karena harus bayar cicilan. Untuk orang boros, buku ini layak dibaca.

Penulis juga ngasih tutorial cara membuang barang. Dan semuanya teh ditulis detail. Suka pokoknya aing mah.

Lebih bagus buku ini daripada bukunya si Kondo, kalau kata saya mah.

Terus ada pembahas Carpe Diem juga. Gitu lah pokoknya aing cape ngejelasinnya. Pengen udud sambil ngopi terus bobo.

Terus ya, aing teh kan iseng nyari judul aslinya terus gue masukin google translate, dan hasilnya seperti ini:

Screenshot (29)

Lebih keren kan itu terjemahannya dari pada judul versi Bahasa Indonesianya?

Satu respons untuk “[Book Review] Goodbye, Things: Hidup Minimalis ala Orang Jepang

Add yours

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog di WordPress.com

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: