Urban: Cerita Mentega | Bodor sunda yang aduh ajig bodor

WhatsApp Image 2019-11-06 at 19.42.15
Aslina! Maca Urban bari udud sampurna kretek ngeunah pisan.

Urban: Cerita Mentega
Cetakan Pertama, Juni 2019
Penulis: Trio Urban (Ronny, Wanda, Elmi) dan Anggia Bonyta
Penerbit: The Panasdalam Publishing
Halaman: 181 halaman
Bahasa: Bahasa Indonesia
Rating: 7/10

” ‘Low profile lebih baik daripada low budget’ #kataelmi” – hal. 17

Saya emang udah niat mau beli buku yang ringan. Otak saya capek kalau baca buku yang berat-berat teh. Memang lemah saya teh ya. Makanya pas denger bahwa ada buku yang Tike Pritanakusumah ngasih endorse bahwa trio yang nulis buku ini teh orang-orang bodor, sudah kurencanakan akan kubeli nanti kalau udah gajian.

Sebenernya saya gak tahu siapa itu Trio Urban. Yang saya tahu cuman si Wanda Urban aja yang suka nongol di Ngobat-nya Budi Dalton. Tapi karena kata Tike ini bagus, kata Pandji Pragiwaksono juga bagus, ya kemakan lah saya sama omongan mereka-mereka ini. Mudah dihasut ya ternyata saya ini. Tapi seenggaknya saya punya kambing hitam kalau nanti ternyata buku ini gak bagus.

Katanya, mereka bertiga ini teh penyiar di I-Radio Bandung. Aduh, saya mah bukan pendengar radio. Udah lama saya gak dengerin radio. Soalnya radio sekarang mah kebanyakan lagu, kurang porsi bacot penyiarnya. Terus lagu-lagunya teh jarang yang saya suka. Teu ngareunaheun lah intina mah. Makanya saya lebih suka dengerin podcast aja yang puguh-puguh ngebacot. Kalau mau denger lagu mah mending Spotify weh puguh bisa milih lagu.

Gapaplah, yang penting mah isi bukunya saya harap bisa menghibur.

Alhamdulillah nya teh euy. Bagus. Bodor. Asli ieu mah. Terkahir saya ngakak baca buku teh pas baca “Mau Jadi Apa?”-nya Soleh Solihun. Ternyata buku ini gak kalah lah sama bukunya Soleh. Ringan, renyah, dan nyunda. Sebenernya mah harus ngerti basa sunda kalau mau dapet bodornya secara pol. Soalnya, banyak juga kalimat yang ga ada terjemahannya dan banyak bodoran-bodoran khas urang sunda.

Terus ya, kan buku ini teh ditulis sama tiga orang. Per artikel gitu. Kadang suka ga ditulis di awal siapa penulisnya teh. Kan aing jadi lieur, saha ieu teh nu nyarita? Tapi nanti ada da di dalem artikelnya bahwa siapa yang lagi cerita.

Buku ini teh semacam rekam jejak perjalanan Trio Urban. Dari kisah-kisah konyol masing-masing personil, bagaimana mereka bertiga akhirnya bertemu, ikutan Akademi Pelawak Indonesia 2, sampai tetap siaran sampe sekarang di I-Radio Bandung.

Cocoklah buku ini mah dibaca di waktu senggang saat kamu lagi suntuk, lagi rudet karena kerjaan, atau sehari setelah ditinggal mantan kawin. Gak tau siapa itu Trio Urban juga gak masalah. Tetep lucu. Sekali duduk tamat. Recomended lah. Daripada baca Noam Chomsky, lieur ajig! Mending maca ieu, bisa seuri ngeunaheun.

Desain sampul nya unik kayak bungkus margarin Blue Band lengkap dengan logo halalnya. Dicocokin lah sama judul bukunya Urban: Cerita Mentega. Yang ngedesainnya teh Yoga PHB yang biasa bikin parodi desain logo-logo band atau musisi. Unik sih mantap lah saya suka.

Terus, di buku ini juga saya baru tau kalau ternyata The Panasdalam teh punya publishing euy. Wah edan kieu euy kerajaan Pidi Baiq

3 respons untuk ‘Urban: Cerita Mentega | Bodor sunda yang aduh ajig bodor

Add yours

  1. Ku udah punya dan udah baca jugaaa~

    Nah iya aku juga suka pusing jadi ini siapa yang cerita sih, soalnya kaya muter2 dan perasaan udah diceritain tadi, tapi ya namanya juga beda 3 sudut pandang dan penulis, jadi…

    ya gitu. wkwk.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog di WordPress.com

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: